- Diberkati untuk Memberkati

TUHAN BAIK SUNGGUH SANGAT BAIK.

Itulah moto dari keluarga kami…GOD IS GOOD!!!!!!

Saya adalah seorang manusia biasa yang hidup istri dan kedua anak saya.

Anak saya yang pertama laki-laki dan yang kedua adalah perempuan.

Kesaksian saya ini bermula dari kelahiran anak pertama ku. Sungguh sangat senang saat menyaksikan kelahiran anak pertamaku, Saat itu tanggal 14 desember 1986 aku menyaksikan kelahiran anak pertamaku. Dan ternyata anak yang lahir itu adalah seorang laki-laki. Anak itu lahir dengan sehat dan saya sangat bahagia karena saat itu juga saya menjadi seorang PAPA. Kemudian kuberi nama anak itu Nathannael.

Setiap hari aku dan istriku merawat anak pertama kami dengan penuh kasih sayang.Hari demi hari kulalui bersama anak pertamaku.Nathan sangat suka tertawa. Ia tumbuh seperti anak-anak laki pada umumnya. Setiap hari kunantikan dia memanggilku papa. Tapi sebutan itu tidak kunjung ku dengar. Setelah kurang lebih Nathan berumur 3 tahun, ia juga masih tidak mengucapkan kata “mama atau papa”.

Kemudian aku memutuskan untuk membawa anakku ke dokter specialis THT. Banyak dokter yang kami kunjungi dan hasil yang kami dapatkan adalah sama yaitu anakku telat berbicara. Sebagai seorang ayah aku tidak menaruh sedikitpun kecurigaan dengan kondisi anakku yang selalu sehat dan senang tertawa. Hingga suatu hari aku dan istriku memutuskan untuk memeriksakan kondisi anakku di Jakarta.

Nathan di periksa secara intensif kurang lebih dua minggu oleh seorang profesor terkenal di Jakarta. Saat itu Nathan pergi dengan istriku berdua saja. Setelah dua minggu berlalu, didapatilah bahwa anakku tidak dapat mendengar dan berbicara selamanya, Dokter mengatakan bahwa keadaan telinga baik, gendangan telinga serta anak telinga baik, tapi saraf dari telinga menuju ke otak rusak dan hal ini di sebabkan karena virus toksoplasma. Dan menurut professor tersebut cacat yang diderita anakku tidak ada obatnya walau mencari ke ujung duniapun.

Istriku memberitahu aku tentang keadaan anakku. Sunggu sangat sedih entah apa yang harus aku lakukan. Aku pun tidak putus asa untuk memriksakan anakku ke dokter lain. Aku membawa anakku ke dokter yang datang dari Australia dan hasil yang aku terima adalah sama. Bahwa anakku cacat permanen.

Sebagai seorang ayah aku sangat sedih dan kecewa, tidak ada manusia yang dapat kuandalkan. Hanya ada satu jawaban yaitu YESUS. Aku dan istriku sangat percaya bahwa hanya Yesus yang sanggup menyembuhkan anakku Nathan.

Menurutku saat itu aku sudah hidup dalam Tuhan. Aku juga melayani Tuhan dalam suatu organisasi Kristen di Surabaya. Dan dengan cara ku aku berusaha dan berdoa kepada Tuhan. Aku sangat rajin membawa anakku ke KKR kesembuhan yang pernah ada di Surabaya. Di mana ada KKR selalu ada aku, istri dan kedua anakku. Dalam KKR itu aku selalu berharap bahwa akan ada mujizat yang terjadi. Tapi hasil yang kudapat adalah NOL.

Aku datang bersama anakku dengan keadaan cacat dan pulang kerumah dengan keadaan yang sama. Hal tersebut kulakukan selama bertahun-tahun. Tapi hingga anakku mulai sekolah ia masih tetap tidak bisa berbicara dan mendengar dengan normal.

Karena Nathan mulai besar dan harus bersekolah, kuputuskan untuk menyekolahkan Nathan di sekolah luar biasa (SLB). Tahun demi tahun berlalu. Tapi keadaan anakku tetap sama dan aku masih rajin membawa anakku ke KKR. Hingga akhirnya aku memutuskan untuk bergumul secara pribadi dengan Tuhan. Aku bergumul, berpuasa, berdoa dan dalam pergumulanku aku bertanya pada Tuhan “ Apa yang harus kulakukan Tuhan untuk dapat menyembuhkan anakku?’.

Setelah bergumul sekian lama ahkirnya kudapatkan jawaban saat itu Tuhan berkata padaku “jika rohanimu tumbuh 5% maka akan kusembuhkan anakmu 5%,begitupun seterusnya”.

Aku kaget saat mendengar jawaban Tuhan, karena aku sudah melayani Tuhan, didepan manusia aku mendapat banyak pujian dengan pelayananku, tapi ternyata dimata Tuhan pelayananku adalah KOSONG.

Disini aku menyadari bahwa yang ku mau bukan yang yang Tuhan mau. Yang kumaksud bukan yang Tuhan maksud. Yang Tuhan rencanakan bukan yang kurencanakan.

Pergumulannku tak berhenti sampai di situ. Aku masih tetap bergumul apa arti pertumubuhan rohani? Aku sudah melayani Tuhan dan apa yang salah dalam diriku? Itu yang selalu kutanyakan pada Tuhan.

Lama pergumulanku mendapat jawaban. Sampai ahkirnya kudapatkan jawaban Tuhan yaitu “perubahan karakter dalam hidup”.

Memang saat itu aku sudah melayani tapi sebagai seorang yanag sudah melayani aku masih seorang manusia duniawi. Aku sombong, aku munafik, aku masih berkompromi dengan blue film, aku pendendam, aku pembohong, aku sangat busuk sebagai seorang manusia. Tapi saat itu aku tahu yang Tuhan mau. Tuhan mau bahwa aku menjadi anak Tuhan yang benar. Tuhan mau aku merendah, jujur, mempunyai kasih. Tuhan mau aku mengubah hidupku menjadi baru.

Aku mengambil keputusan bahwa aku akan mengubah karakter hidupku. Sangat sulit semua hal itu kulakukan. Tapi Tuhan membimbing aku dan berjalan di depanku.

Dulu aku adalah domba yang hilang dan sekarang telah kutemukan gembalaku.

Sungguh mujizat itu nyata dalam hidupku dan keluargaku. Saat itu anakku sudah kelas 4 SD. Hari itu aku pulang kerja dengan keadaan lelah dan sangat capek tapi kudengarkan anakku memanggil ku “ PAPA”. Aku sangat kaget, senang, hingga semua letih ku hilang. Tuhan menggenapi janjinya dalam pergumulanku. Saat aku memutuskan untuk berubah Tuhan memberikanku penggenapan yaitu dengan perubahan yang ada dalam diri Nathan.

Selama ini Nathan hanya bisa memanggilku dengan bahasa tarzan. Jika anakku minta minum ia hanya dapat menggenggamkan tangannya dan menunjukannya pada mulutnya. Selama ini kami berkomunikasi dengan Nathan menggunakan bahasa isyarat. Tapi sejak hari itu aku semakin berkomitmen pada Tuhan aku mau menjadi lebih baik serta lagi memperbaiki hidupku yang buruk dan hasilnya Anakku mulai mengeluarkan banyak kata-kata. Walaupun banyak kata-kata yang berbalik seperti kacamata jadi matakaca, jika ia mau makan Nathan bilang makan mau. Tapi aku tidak peduli aku sangat senang dengan perubahan yang ada dalam diri anakku. Dan semua itu karena YESUS adalah Allah yang hidup dan selalu menepati janjinya.

Pertolongan dan mujizat Tuhan tidak berhenti sampai di situ saja. Nathan di karuniai kepandaian, Nathan selalu rangking 3 besar di sekolahnya, Tuhan juga menjadikan Nathan tumbuh dengan cinta Tuhan.

Pernah suatu hari saat kami sekeluarga pergi ke mall mendadak Nathan mengeluh bahwa perutnya sangat sakit, Aku sangat bingung kemudian aku memutuskan untuk mengajak Nathan pulang. Tapi Nathan dengan tegas berkata “ papa doakan aku saja”. Tanpa berpikir panjang aku mengajak Nathan menepi dekat etalase kosong dan menjamah perut Nathan yang sakit. Saat aku berkata amin, kemudian aku bertanya pada Nathan apakah perutmu masih sakit? Nathan menjawab “ tidak pa,Tuhan sudah menyembuhkan perutku”. Nathan tumbuh dengan memiliki iman yang sangat kuat. Setiap hari tak henti-hentinya Nathan berdoa agar ia dapat berbicara dan mendengar dengan normal. Nathan tidak pernah menyerah dan selalu mengandalkan Tuhan dalam Hidupnya.

Hari demi hari ia terus bertumbuh dan banyak kemajuan, hingga suatu hari Nathan pun lulus SD.

Saat memasukkan Nathan ke sekolah SMP, aku memutuskan memasukkan kesekolah SMP normal tapi dengan tingkat mutu yang sedang. Disana Nathan mengalami banyak kemunduran dalam pelajarannya. Karena pelajaran di SLB sangat rendah sehingga untuk mengikuti pelajaran disekolah normal sangat sulit bagi anak seperti Nathan. Selain itu Nathan juga mengalami Stress berat saat sekolah karena semua teman Nathan mengejeknya ada yang berkata bisu, cacat tidak pantas sekolah, bahkan ada salah satu guru yang mengatakan Nathan gila karena guru tersebut tidak mengerti Nathan berbicara apa.

Sungguh sangat berat kehidupan Nathan saat itu, setiap pulang sekolah Nathan hanya bisa menangis dan berkata pada mamanya ‘kenapa aku lahir seperti ini ma?’

Kami sebagai orang tua terus mensupport Nathan dan yang ku bangga kan dengan anaku, ia punya hati yang pemaaf. Sebenarnya saat aku mendengar Nathan di hina seperti itu aku sebagai orangtua sangat marah dan berencana satang kesekolah Nathan untuk
memarahi teman-teman serta guru yang menghina Nathan. Tapi Nathan melarang,ia hanya berkata “ Sudahlah pa,aku sudah memaafkan teman-temanku biar Tuhan yang membalas ,nanti kalau papa marah-marah,papa dosa”.

Aku sangat terharu mendengar perkataan Nathan. Ternyata kesabaran yang diberikan Tuhan kepada Nathan telah memberikanku satu pelajaran.

Setiap hari Nathan tetap bersekolah meski hinaan terus terdengar tapi Tuhan maha adil, memang ada teman Nathan yang suka menghina Nathan Tapi banyak teman Nathan yang sayang dan membela serta membantu Nathan dalam kesusahannya.

Dalam hal nilai ulangan disekolah Natan terus mendapat nilai yang sangat jelek.Hanya nilai 0.1;0.3;dapat 3 saja saya sudah senang,

Kemudian tibalah saat ulangan umum bersama, Nathan berkata padaku “ Papa apa yang harus aku lakukakan?’ Kemudian aku berkata “ Nathan belajar sebisa kamu saja dan berharap pada Tuhan,nanti papa mama Bantu puasa”.

Saat hari ujian tiba, pagi-pagi aku mendoa kan anakku,kutumpangi tangan dan aku serta Nathan beriman,pasti Nathan bisa dalam ujian.

Setelah ujian selesai aku yang menjemput anakku sekolah saat itu,Kemudian kutanyai anakku “bagaimana Nathan apakah kamu bisa?’. ‘jujur pa sebenarnya aku tidak bisa tapi entah pa tangan ku menulis terus menulis aku mau hentikan tidak bisa pa,aku percaya itu pasti malaikat Tuhan yang pimpin’.

Dan ternyata saat nilai rapor keluar dari nilai 0,2;0,3 nathan jadi rangking 2. Saat itu seluruh sekolah heboh bahkan wali kelas Nathan dituduh menjual soal pada Nathan. Tapi Jika Tuhan Yang mengangkat tinggi anaknya makan tidak akan pernah dijatuhkannya lagi. Sekali Nathan rangking hingga lulus SMP pun Nathan tetap rangking.

Saat ini Nathan berada di bangku SMA, penyertaan Tuhan terhadap Nathan tiada berkesudahan. Aku pun makin giat melayani Tuhan dan kesembuhan anakku saat itu sudah mencapai 80%. Nathan dapat menelpon dengan handpone, dapat melihat tv dengan mendengar suaranya, keadaan anakku semakin normal.

Dalam hal pelajaran Nathan tetap rangking 3 besar hingga kelas 3 SMA dan hingga UNAS pun tiba. Anakku belajar sungguh-sungguh untuk memnghadapi ujian tersebut. Dan terbukti ia dapat menyelesaikan hanya ujian sekolah saja.

Pada hari minggu anakku tiba-tiba berkata padaku, ”Pa sepertinya umurku tidak lama”.

Aku sangat kaget dan tak terpikirkan olehku kenapa anakku berkata demikian.Akupun menjawab “ Kenapa kamu berkata seperti itu?”.Nathan menjawab”entahlah pa,aku juga tidak tahu”.

Hari senin Nathan menghadapi ujian pertamanya,hari selasa pun demukian,dan hari rabu pun demikian. Hari itu tanggal 26 april 2006. Pagi-pagi sebelum berangkat sekolah aku mendoakan anakku agar ia bisa menghadapi ujian sekolahnya, tapi wajah anakku terlihat sangat susah hari itu.

Saat pulang sekolah Nathan menelponku minta dijemput ,tapi karena saat itu mertuaku sedang sakit dan aku berada di rumah sakit, aku tidak bisa menjemput nathan, maka aku meminta istriku untuk menjemput Nathan. Nathan juga bilang kalau ujian hari itu yaitu fisika dapat ia kerjakan dengan baik, malah Nathan bercerita ia mendebat gurunya karena membuat soal salah dan punya Nathan yang benar,kemudian Nathan juga bilang kalau pulsanya habis dan aku janji akan membelikan pulsa nanti.

Akhirnya Nathan di jemput oleh mamanya. Dalam [perjalanan pulang tiba-tiba Nathan bilang pada istriku “ ma aku sangat mengasihi mama,I love you ma”. Istriku pun membalas “ mama juga sayang sekali sama Nathan”.

Setibanya di rumah Nathan sempat makan siang dan masih bergurau dengan adik perempuannya dan masih main dengan kelinci peliharaannya, kemudian Nathan bilang pada mamanya kalau ia mau tidur kemudian nanti malam Nathan minta di bangunkan jam 6 sore karena ia mau belajar untuk ujian besok.

Saat itu Nathan berpamitan tidur sekitar jam stenga dua,dan sekitar jam 2 aku pun pulang ke rumah untuk beristirahat,istri dan anak perempuanku sedang pergi dan peristiwa besar pun terjadi.

Sekitar jam 4 sore saat istri dan anak perempuanku pulang,kami memutuskan untuk memasang foto pesta sweet 17thn anak perempuanku,Karena frame foto itu sangat berat,istriku memanggil anak laki-laki ku Nathan untuk membantu mengangkat fram berat itu.

Istriku pun berlari menuju ke kamar Nathan dan membangunkan nya. Tapi saat membangunkan Nathan tubuh Nathan sudah sangat dingin dan saat lampu di nyalakan istriku mendapati anakku sudah menjadi mayat. Anakku meninggal. Istriku histeris, anak perempuanku histeris dan aku pun sangat kaget.

Saat itu istriku membentur-benturkan kepalanya ke tembok,anak perempuankku menangis dan aku hanya bisa menyadari bahwa anakku meninggal. Tapi ada suatu keanehan yang kurasakan saat itu, memang saat mengetahui anakku meninggal seperti ada bom atom meledak di dalam rumahku, Tapi Tuhan memberiku kekuatan, tak ada sepetah katapun saat itu aku ingin menghujat Tuhan. Saat itu aku masih bisa mengajak istri dan anak perempuanku untuk berdoa dan dalam hati ku saat itu terdengar suara tidak ada kebangkitan untuk Nathan. Akhirnya kami merelakan untuk Nathan pergi.

Dengan keadaan shock, sedih,dengan tangis istriku memanggil beberapa kerabat kami yang seorang dokter, kemudian juga ada kawan ku seorang dokter spesialis jantung dan ada dokter bagian visum dari ruma sakit datang kerumah. Mereka memperkirakan bahwa anakku meninggal sekitar jam 2 siang,dan kami menemukan Nathan meninggal sekitar jam setengah 5 jadi mayatnya sudah kaku dan wajah anakku biru.

Semua orang terkejut dan ke tiga dokter itu berkata bahwa anakku meninggal karena jantung tapi jantung jenis apa? Mereka belum mengetahuinya,karena posisi anakku meninggal begitu tenang,sprei dan bed covernya tidak kusut tak ada bantal atau guling yang jatuh dari tempat tidurnya.

Banyak orang datang ke rumahkku untuk berbela sungkawa,aku hanya bisa diam dan percaya bahwa Tuhan punya rencana di balik semua cobaan yang kualami ini.

Keesokan harinya tanggal 27 april, pagi-pagi aku mendapat sebuah sms dari hamba Tuhan dari Amerika yang menyampaikan suara Tuhan padaku,dalam smsnya tertulis” I love your son and now his is with me in heaven”.

Pagi itu dengan istri dan anakku kami berangkat ke adijasa .Sebenarnya seperti mimpi bagi keluarga kami bahwa anakku meninggal. Aku hanya bisa pasrah pada Tuhan dan tidak bertanya apa maksud semua pencobaan ini. Banyak orang datang berbela sungkawa dan menghiburku untuk tabah tapi semua itu hanya seperti angin yang berlalu di telingaku. Setelah pemakaman anakku,aku istri dan anak perempuan ku mendapat suara dari Tuhan yang sama yaitu “ikutilah teladan anakmu”. Memang saat anakku hidup tanpa kusadari ia tidak seperti anak lainnya. Hati anakku begitu tulus, pemaaf, tidak ada negatif thingking, dendam dan ia selalu melandaskan semua perbuatannya dengan penuh kasih, hal ini nyata bukan karena anakku meninggal kemudian aku melebih-lebihkan anakku.

Setelah beberapa minggu anakku meninggal iblis pun menyerang. Keadaan rumah ku angker, iblis mengintimidasi istri dan anak perempuanku bahwa seletah Nathan meninggal sebentar lagi mereka yang meninggal,kemudian istriku mendapat mimpi buruk dan sebagainya.

Saat kehilangan anakku aku merasa hidupku sudah tidak ada artinya, harta yang ku punya jika bisa di tukar dengan anakku aku pun rela. Harta hilang bisa dicari tapi anak meninggal tak dapat kembali.

Aku dan keluarga ku menguatkan hati kami agar iblis tidak menyerang kami terus-menerus. Akhirnya kami bertiga berkomitmen untuk tidak bersedih lagi.

Kemudian aku mulai bertanya pada Tuhan apa masksud rencana –Mu Tuhan?

Aku memasuki puasa 40 hari, aku pun datang ke doa puasa dalam sebuah gereja dan seorang pendeta yang memiliki karunia nubuatan menjamah ku dan bernubuat “Aku memang memanggil anakmu, aku mengirimkan para malaikatku untuk menjemput anakmu. Memang kamu tidak tahu tapi anakmu tahu dan saat ini ia sudah menjadi bagian dari para malaikatku dan ia sudah bersuka cita bersama dengan aku “.

Aku terkejut mendengar nubuatan hamba Tuhan ini, aku tak pernah menceritakan kematian anakku dan aku sekaligus sangat senang dan bertanya-tanya apa arti dari anakku menjadi bagian dari para malaikat-Ku.

Aku terus berpuasa dan bergumul,Tuhan sudah menjawab doa-doa ku lewat hamba Tuhan tapi Tuhan belum menjawab kepadaku sendiri, hamba Tuhan juga seorang manusia bisa saja mereka salah,oleh karena itu aku bersih keras untuk mendengar jawaban Tuhan sendiri kepada ku.

Akihrnya suatu malam Istriku menemukan ayat dalam kitab wahyu kemudian kami membaca bersama dan tiba-tiba Tuhan menggerakkan aku untuk membaca Wahyu 14: 1-5 yang bertuliskan :

“Dan aku melihat: sesungguhnya,Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang dan di dahi mereka tertulis nama-Nya dan nama Bapa-nya. Dan aku mendengar suatu suara dari langit bagai desau air bah dan bagaikan seru guruh yang dasyat. Dan suara yang kudengar itu seperti bunyi pemain-pemain kecapi yang memetik kecapinya.Mereka menyanyikan suatu nyanyian baru di hadapan tahta dan di depan keempat mahluk dan tua-tua itu,dan tidak seorang pun dapat mempelajari nyanyian itu selain dari pada seratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi itu.Mereka adalah orang-orang yang tidak mencemarkan sirinya dengan perempuan-perempuan, karena mereka murmi sama seperti perawan. Mereka adalah orang-orang yang mengikuti kemana saja Ia pergi. Mereka ditebus diantara manusia sebagai korban-korban sulung bagi Allah dan bagi Anak Domba itu.Dan di dalam mulut mereka tidak terdapat dusta;mereka tidak bercela”.

Saat aku membaca ayat ini,ayat ini tiba-tiba mejadi rema dan terngiang-ngiang dalam pikiranku selama seminggu. Aku kaget dengan ayat ini karena semua yang tertulis dalam ayat ini adalah anakku. Dan ternyata nubuat bahwa anakku menjadi malaikat adalah benar. Anakku menjadi tim pujian Tuhan,Tuhan mengambil anakku untuk masuk kedalam tim pujian Tuhan.Tuhan sedang mengumpulkan korban-korban yang berjumlah seratus empat-puluh empat ribu yang di tebus dari bumi dan anakku termasuk dalam tim pujian itu. Tim itulah yang akan mengiringi saat Yesus datang untuk ke dua kalinya kebumi untuk menghakimi kita semua.

Kemudian kuputuskan untuk memohon pada Tuhan agar aku di pertemukan dengan anakku atau mungkin Tuhan mengizinkan aku untuk melihat anakku dari jauh saja.

Tanggal 21 juni 2006, semalam suntuk aku tidak bisa tidur. Hingga jam 4 pagi aku sengat tiang listrik di depan rumahku di pukul empat kali. Dalam hati ku terus terdengar suara berdoa-berdoa dan berdoa. Sebenarnya aku tak tahu harus berdoa apa akhirnya aku duduk dengan posisi bersila dan berbahasa roh tapi dalam pikirankku aku ingin bertemu anakku.

Tiba-tiba rohku keluar dari dalam tubuhku dan Tuhan menaruhku di suatu tempat dimana aku melihat Tuhan Yesus sedang memangku seseorang tapi aku silau karena seluruh tubuh dan jubah Tuhan mengeluarkan sinar, sinar itu begitu indah dan sangat bening seperti kristal ,sinar itu begitu indah dan Tukan kita dapat kuungkapkan sangat luar biasa hingga dengan kata-kata pun tak cukup untuk mengungkapkannya. Tapi sinar kemuliaan yang kulihat dari jubahnya bekata bahwa “waktu ku tidak lama”.

Kemudian seorang anak yang berada dalam pangkuan Tuhan itu turun dan itu adalah anakku. Anakku berjalan 3-4 langkah kearah ku, Kemudian dengan wajah tersenyum kuciumi anakku ke peluk anakku dan aku mengajukan 3 pertanyaan,”Nathan apakan kamu mau hidup lagi? Nathan menggeleng, ”Nathan apakah kamu masuk tim pujian Tuhan? Nathan mengangguk-anggukan kepalanya. “Nathan apakah kamu sudah suka cita di sana? Nathan mengangguk-angguk lagi.

Kemudian aku berkata kepada anakku “Ya sudah Nathan kelak kita akan bertemu lagi di surga”. Tuhan Yesus yang kulihat tadi saat itu tinggal berupa sinar dan anakku jalan mundur kebelakang menuju sinar itu dengan menggerakkan tangannya tanda selamat tinggal.

Kini roh ku harus kembali kebumi dan saat aku kembali ke bumi aku sangat ketakutan. Bumi yang kita tinggali ini sudah sangat gelap. Hitam pekat bahkan saat tangan kugerakkan kearah wajahku aku tak dapat melihatnya.

Kemudian aku dapat merasakan roh ku masuk kedalam tubuhku,bahkan tubuhku hampir terbanting ke belakang dan saat itu aku baru menangis.

Saat aku bertemu anakku tak ada dukacita tak ada kesedihan tak ada tangis atau haru yang ada hanya sukacita dan damai sejahtera. Yang kurasa bahwa Allah yang kita sembah yaitu TUHAN YESUS sungguh-sungguh hidup dan memberi jawaban atas persoalan kita. Dan Firman Tuhan memang benar bahwa orang yang mati di dalam Tuhan tinggal dalam suka cita dan damai sejahtera dan itulah yang kualami saat aku bertemu dengan anakku. Jika saat itu Tuhan meminta ku untuk tinggal di sana aku pasti mau karena sangat nikmat dan indah tinggal bersama dengan Tuhan.

Setelah aku mengalami kejadian Tuhan mempertemukan aku dengan anakku, aku juga berusaha mencari tahu apa saja yang dilakukan anakku semasa hidupnya aku membongkar kamar anakku setelah kejadian itu ternyata anakku memang anak yang sangat mencintai Tuhan tak ada satu buku yang berbau roman kutemukan di dalam kamarnya. Bahkan aku menemukan sebuah notes sebanyak sembilan lembar yang ternyata berisi bahan untuk khotbah. Kemudian aku juga pergi kesekolah Nathan untuk mengambil rapor nya yang terahkir semasa hidupnya dan tiba-tiba guru Nathan bercerita bahwa sebelum anakmu meninggal ada kejadian aneh, biasanya sebelum dan setelah ulangan Nathan selalu berdoa dengan suara yang keras, tapi sehari sebelum anakmu meninggal dia berdoa saat kelas sedang istirahat setelah ulangan. Nathan berdoa seperti biasanya dan didengar oleh tiga teman perempuannya. Ketika Nathan berdoa tiba-tiba suasana kelas yang gaduh menjadi syahdu dan suara Nathan menjadi jauh bahkan ketiga teman Nathan yang mendengarkan tidak kuat dan menangis. Jadi anakku mendapat lawatan Tuhan sebelum anakku meninggal. Dari sini aku tahu kebenaran semasa anakku hidup,aku mendapat banyak peneguhan-peneguhan yang menyatakan bahwa apa yang dikatakan Tuhan padaku adalah benar.

Hidup di dunia ini adalah semu dan fana tak ada artinya harta yang kita cari kesenangan yang kita dapat jika dibanding dengan tinggal dalam kerajaan surga bersama dengan Allah Bapa dan Kerajaan Surga itu memang NYATA.

Setelah kejadian demi kejadian kualami, sekarang hubunganku dengan Tuhan bertambah intim dan mesra. Suatu hubungan yang tak dapat diutarakan dengan kata-kata.

(Chapter 2)

Setelah aku menceritakan semua yang kualami pada istri dan keluargaku, mereka sangat senang dan kami sungguh merasa bahwa ini memang sudah jalan yang terbaik yang di berikan oleh Tuhan.

Kemudian aku sebagai ibu dari anakku yang telah meninggall,aku pun meminta permintaan yang sama dengan suamiku yaitu bertemu dengan anakku. Aku berkata pada Tuhan “ Tuhan kau sudah mempertemukan suamiku dengan anakku, tapi aku ini ibunya, aku yang melahirkannya aku juga ingin bertemu dengan anakku ,aku ingin tahu Tuhan sedang apa anakku sekarang? Aku telah berpuasa 40 hari tapi tidak mendapatkan jawaban dari Tuhan. Kemudian tanpa menyerah aku pun berpuasa 40 hari lagi. Dalam puasaku yang kedua aku tetap meminta untuk dipertemukan oleh Nathan dari jauh saja atau melihat apa yang sedang dilakukan oleh Nathan sekarang. Setiap hari aku terus berdoa dan berharap agar permohonanku dijawab oleh Tuhan.

Hari itu minggu pertama dalam bulan oktober tahun 2006, hari itu hari Kamis. Setiap kamis pertama dan kamis ke tiga di rumahku selalu ada persekutuan doa malam. Saat itu aku, suamiku dan semua orang yang hadir sedang menyembah, Kami semua menyembah dalam roh dan tiba-tiba dalam penyembahan, aku melihat sebuah video dimana ada segerombolan anak muda seumuran dengan anakku sedang memuji dan memuliakan Tuhan. Mereka mengenakan jubah putih panjang dan membawa alat-alat pujian, mereka semua memuji dan memuliakan Tuhan. Saat itu posisi segerombolan anak muda itu membelakangiku dan mereka berjalan kearah depan kemudian tiba-tiba keluarlah seorang anak muda dari sekumpulan anak muda itu dan ia menoleh kearahku. Anak muda itu hanya tersenyum memandangku sejenak dan aku pun tertegun memandang anak muda itu, karena ia adalah anakku Nathan. Kemudian setelah berpandang-pandangan dengan Nathan, Ia pun kembali ke dalam gerombolannya dan video itu lenyap seketika.

Setelah mendapat jawaban Tuhan Aku menangis dan merasa bahwa Tuhan sungguh baik. Tuhan itu Allah yang adil. Ia sangat bertanggung jawab ia tidak membiarkannku terus bertanya dan hanyut dalam kesedihanku.Ia memang telah melukaiku dengan mengambil anakku tapi ia juga yang menyembuhkan dan membalut lukakku.

Sejak semua jawaban Tuhan itu kami terima, Kami sekeluarga mendapat penghiburan derita kami dan suatu kemantapan hidup didalam Yesus. Dan kami sekeluarga percaya bahwa kelak kami akan bertemu dengan Nathan di surga saat Hari Tuhan tiba. Kami pun percaya bahwa nama kami telah ditulis didalam kerajaan surga.

Mari kita hidup lebih dan harus sungguh-sungguh dalam Tuhan,Jangan jadi orang Kristen setengah-setengah tapi hiduplah sungguh-sungguh dalam Dia maka semua persoalan hidupmu akan diselesaikan oleh-Nya.Bahkan kamu akan mendapat kan jaminan hidup yang kekal bersama Yesus selamanya. Percayalah maka kita akan diselamatkan.

Amin.

Thank You Jesus,We always love You.

Sumber : Handoko Wibisono & Christiani Hartono

1 comments:

benefit said...

kasih karunia Allah sungguh dahsyat ya bu.. saya doakan Tuhan Yesus memberkati keluarga ibu, selalu dan selalu.. Amin.

Post a Comment